Apple sedang mengembangkan alat kecerdasan buatan untuk menantang OpenAI, Google, dan lainnya, menurut laporan baru dari Mark Gurman dari Bloomberg. Raksasa teknologi itu telah menciptakan chatbot yang secara internal disebut oleh beberapa insinyur sebagai “Apple GPT”. Apple belum menentukan strategi untuk merilis teknologi tersebut kepada konsumen, tetapi kabarnya akan membuat pengumuman terkait AI yang signifikan tahun depan.

Laporan itu mengatakan Apple telah membangun kerangka kerjanya sendiri, dengan nama kode “Ajax,” untuk membuat model bahasa besar, yang merupakan sistem berbasis AI yang mendukung penawaran seperti ChatGPT Open AI dan Bard Google. Ajax berjalan di Google Cloud dan dibangun dengan Google JAX, kerangka pembelajaran mesin raksasa pencarian, menurut Bloomberg. Apple memanfaatkan Ajax untuk membuat model bahasa besar dan berfungsi sebagai dasar untuk alat gaya ChatGPT internal.

Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Peluncuran internal chatbot dihentikan untuk sementara karena masalah keamanan tentang AI generatif, tetapi sejak saat itu telah tersedia untuk lebih banyak karyawan Apple. Meskipun semakin banyak karyawan yang mendapatkan akses ke chatbot, diperlukan persetujuan khusus untuk mengaksesnya. Bloomberg melaporkan bahwa keluaran apa pun dari chatbot tidak dapat digunakan untuk mengembangkan fitur yang terikat untuk pelanggan.

Karyawan Apple menggunakan chatbot untuk membantu pembuatan prototipe produk. Chatbot dapat digunakan untuk meringkas teks dan menjawab pertanyaan berdasarkan data yang telah dilatihnya.

Chatbot perusahaan mirip dengan Bard, ChatGPT, dan Bing AI, karena tidak menampilkan fitur tambahan apa pun yang memisahkannya dari apa yang saat ini tersedia secara komersial.

Laporan itu muncul saat Apple sedang mencari bakat AI generatif . Perusahaan telah memposting beberapa lowongan pekerjaan di halaman kariernya mencari pakar AI generatif. Itu mencari insinyur dengan “pemahaman yang kuat tentang model bahasa besar dan AI generatif.”

Karena perusahaan seperti Google, Microsoft, dan Meta bergerak cepat untuk merilis produk AI generatif ke publik, Apple tetap diam di bagian depan AI. Meskipun raksasa teknologi ini telah merilis fitur AI di seluruh produk dan aplikasinya selama bertahun-tahun, sekarang mereka ingin memenuhi permintaan konsumen akan alat AI generatif yang dapat membantu tugas-tugas seperti menyusun esai dan gambar.

Laporan itu mengatakan Apple berfokus pada upaya mengatasi potensi masalah privasi terkait kecerdasan buatan. CEO Apple Tim Cook mengatakan bahwa meskipun raksasa teknologi itu akan menambahkan AI ke lebih banyak penawarannya, itu akan dilakukan dengan “dasar yang bijaksana”.

Sumber : Tech Crunch

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Deneme Bonusu